Monday, September 9, 2013

Punca DE Atau Disfungsi Erektil Dalam Kalangan Lelaki



Ketidakupayaan ereksi atau biasa disebut disfungsi erektil (DE ) bukan cuma disebabkan karena tidak adanya libido saja . Gangguan penyakit sampai masalah psikologi dengan pasangan boleh membuat zakar menjadi tak bertenaga.

Seseorang disebut menderita DE jika ia tidak mampu melakukan ereksi selama lebih kurang tiga bulan. " Ketidakmampuan ini berjalan terus -menerus, bukan selang- seling terkadang bisa terkadang tidak . Keadaan itu juga tetap berlangsung meski dengan partner yang berbeza, " papar Dr Ponco Birowo , doktor pakar urologi dari RS Asri Jakarta.

Ponco menjelaskan, secara umum ada dua punca utama disfungsi erektil , yakni faktor psikogenik dan organik.

Faktor psikogenik adalah semua hal yang berkaitan keadaan kejiwaan. " Penyebabnya boleh kerana komunikasi yang kurang baik dengan pasangan. Punca lain adalah merasa tidak berdaya kerana tidak mampu membuat pasangan orgasme, " katanya.

Rasa rendah diri kerana tidak berjaya menuntun pasangan mencapai orgasme ternyata boleh membuat seorang lelaki merasa tekanan, kemurungan , merasa bersalah, sampai takut akan keintiman.

Sementara itu, yang dimaksudkan dengan penyebab organik adalah gangguan penyakit. "Hampir dua pertiga disfungsi erektil disebabkan kerana faktor ini, " katanya.

Selain diabetes yang tidak terkawal , penyakit yang boleh menyebabkan mati pucuk adalah kolesterol tinggi, hipertensi, atau mempunyai riwayat ketagihan . Penyakit -penyakit tersebut boleh merosakkan saraf dan saluran darah sehingga aliran darah ke organ zakar yang diperlukan untuk terjadinya ereksi menjadi terhambat .

Ponco menambah , ada beberapa gejala yang menyertai penyebab organik, yakni hilangnya minat pada aktiviti sosial , saiz testis yang mengecil , serta penurunan pada penanda seksual sekunder, misalnya lemah kekuatan otot.

Mengenali penyebab - penyebab disfungsi erektil boleh membantu memilih terapi rawatan yang paling tepat.

Rawatan DE sendiri terdiri dari tiga lini , yang pertama adalah merawat penyebabnya yang diikuti dengan melakukan perubahan gaya hidup dan mengambil ubat . Misalnya dengan ubat golongan PDE -5 inhibitor.

Jika rawatan lini pertama tidak berjaya , pesakit boleh melakukan terapi lini kedua berupa suntikan sildenafil ke badan zakar serta suntikan sildenafil ke saluran kencing. " Tetapi , rawatan ini mula terhad kerana minimnya penyerapan ubat di uretra ," kata Ponco .

Sementara itu, rawatan di lini terakhir adalah operasi atau terapi hormon yang diikuti dengan terapi seks.

" Kunci kejayaan rawatan adalah menjaga pola hidup sihat, dengan pengambilan bernutrisi seimbang dan sukan. Kecuali kerana keadaan genetik , disfungsi erektil boleh diperbaiki dengan pola hidup sihat. Corak yang sama juga harus dijalani usai menjalani rawatan, " ujarnya.

sumber: kompas.com

0 Comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online