Tuesday, July 16, 2013

Berkahwin Dengan Pasangan Yang Terlalu Berbeza Jarak usia

 
Gambar Hiasan
       Ketika media menghebohkan selebriti terkenal bertunag dann akan berkahwin dengan lelaki yang lebih muda , masayarakat mula memperkatakan tentang jarak usia antara perkahwinan.  Itu belum lagi mengenai perbezaan ahli politik yang berkahwin dengan perempuan yang usianya dalam 20 an. Adakah perbezaan usia yang cukup jauh, 20 tahun atau lebih, dianggap kurang sesuai untuk menjalin ikatan perkahwinan.
      Jatuh cinta memang hak semua orang, termasuk jika kita mencintai orang yang usianya terpaut cukup jauh. Namun menurut ahli psikologi Ine Andriyani Aditya, perkahwinan dengan pasangan berbeza  usia, apalagi jika satu pihak masih remaja, sebaiknya tidak dilakukan.Ine mengatakan, usia remaja adalah peralihan menuju fasa dewasa sehingga secara psikologi mereka belum stabil.
      Keputusan berkahwin adalah keputusan besar sehingga dituntut pemikiran mendalam dan bijak. "Remaja yang berkahwin seperti memaksa mereka untuk dewasa sebelum waktunya. Apalagi bila nantinya mempunyai anak, tanggung jawabnya lebih besar," kata ahli psikologi dari institusi psikologi.Seorang remaja juga sedang dalam masa mencari identiti diri, salah satu caranya adalah membandingkan diri dengan rakan-rakan lain. Jika mereka sudah berstatus sebagai istri atau suami, boleh membuat mereka seperti tidak punya teman.
      "Akibatnya remaja kesulitan mencari pembanding dan berisiko tidak mencari jati dirinya. Anak yang tidak punya jati diri akan mudah diombang-ambingkan situasi sekitar. Keadaan ini tentu tidak sihat untuk perkembangan remaja yang masa depannya masih panjang," katanya.
Cinta Tidak Kenal Usia

       Perbezaan umur yang terlalu jauh juga dikhuatiri mengakibatkan perbezaan visi. Sesuai usianya, seorang remaja biasanya masih ingin bersenang-senang."Berbeza sekali dengan orang dewasa yang mungkin ingin lebih tenang, menata masa depan, atau dalam kes ini mula memikirkan masa tua. Kasihan sekali kalau remaja harus menghadapi ketidakseimbangan ini," kata Ine. 
      "Keadaan dulu dan sekarang berbeza. Remaja kini mempunyai tuntutan, impian, dan harapan yang sangat banyak," kata Ine. Kerana itu, Ine menyarankan remaja tidak berkahwin dulu, kecuali dengan pertimbangan matang ibu bapa dan dirinya.
 
Kerana Harta Atau Nafsu
       Itu pada pandangan ahli psikologi Indonesia. Pada pandangan penulis, perkahwinan yang jarak usia antara pasangan terlalu jauh kadang-kadang tidak menimbulkan masalah. Jika lelaki lebih muda, si wanita dapat membimbing suami dengan baik. Hal ini kerana, kematangan seseorang dalam melayari alam rumahtangga dapat membantu dalm membentuk keharmonian berumahtangga. Jika pasangan yang pernah berkahwin, sudah tentu jarak usia yang jauh tidak menjadi masalah besar bagi mereka. Sememangnya mereka sudah mengetahui asam garam dalam berumahtangga. Makanya, pilih pasangan yang sesuai dan usia bukan penghalang untuk seseorang itu mengecapi nikmat berumahtangga.


0 Comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online