Wednesday, June 21, 2017

Sedang Berbasikal, Raja Thailand Jadi Sasaran Tembak Peluru Getah

 

Jadi Sasaran Tembakan Remaja Di Jerman

Raja Thailand Maha Vajiralongkorn dijadikan sasaran tembakan peluru getah, oleh dua remaja, ketika Sang Raja sedang berbasikal di Bavaria, Jerman selatan.

"Saya boleh memastikan bahawa pada tarikh 10 Jun kira-kira pukul 11.00 , dua anak laki-laki berusia 13 dan 14 tahun melepaskan pelet getah dengan mainan."

Hal itu dikatakan Thomas Steinkraus-Koch, Jurucakap Kejaksaan di Bandar Landshut, seperti dikutip AFP.

Menurut Thomas, mainan itu sejenis senapang angin, yang diarahkan oleh sekumpulan penunggang basikal, di mana ada Raja Thailand di dalamnya.

Dia tidak boleh mengatakan sama ada Raja Maha Vajiralongkorn benar-benar terkena peluru getah tersebut.

Namun Thomas menambah, ajudan raja telah memberi tahu pendakwa bahawa dia tidak ingin mengajukan tuntutan.

Raja Maha Vajiralongkorn, yang naik takhta selepas kematian ayahnya pada bulan Oktober tahun lalu, memang dikenal memiliki beberapa hartanah di Bavaria.



Sumber: Kompas.com

Lelaki Ini Perkosa Kambing Setelah Cintanya Ditolak Seorang Perempuan



Seorang lelaki di Kenya nyaris tewas dihakimi massa selepas tertangkap basah merogol seekor kambing setelah cintanya kerap ditolak para wanita.

Gabrielle Simiyu tertangkap basah melakukan perbuatan asusilanya itu pada Jumaat malam minggu lalu
.

Beruntung, polis yang mendengar kabar itu langsung datang ke lokasi kejadian di desa Nangwe, Kenya, itu.

Perbuatan Simiyu ketahuan setelah pemilik kambing, Richard Wanyonyi, mendengar haiwan peliharaannya itu mengembik di tengah malam.

"Saya kira ternak saya tengah bertengkar satu sama lain. Namun, apabila saya lihat ke dalam kandang, saya sangat terkejut melihat seorang lelaki di dalam kandang yang lalu kabur," kata Wanyonyi
."Kerana kejadiannya pada malam hari, saya tak boleh melihat dengan jelas. Lalu, saya melihat kasut milik lelaki itu yang tertinggal dan saya mencari pemiliknya pada pagi hari," kata Wanyonyi.

Pada pagi hari, Wanyoyi kemudian memperlihatkan kasut itu kepada para pemandu ojek dan mereka berkata kasut itu adalah milik Simiyu.

Mendengar itu, Wanyonyi dan sejumlah warga desa mendatangi kediaman Simiyu dan langsung menghajarnya.

Setelah diselamatkan polis, Simiyu mengaku dia memang melakukan hubungan seks dengan haiwan-haiwan itu dan meminta maaf atas perbuatannya.

"Saya mempunyai masalah besar dan memerlukan bantuan. Setiap kali saya mendekati seorang gadis, dia selalu menolak. Itu sangat menyakitkan," kata Simiyu.

"Saya juga sudah minta dibawa ke doktor atau pakar agar masalah saya terungkap," kata Simiyu.

Apa pun pengakuannya, Simiyu kini ditahan dan didakwa telah melakukan hubungan seks dengan haiwan.

Menjadi Mangsa Rogol, Dijatuhi Hukuman Mati Pula.

 
Wanita ini dirogol Sepupunya, dia pula yang dijatuhi hukuman mati.
Malang benar nasib wanita  Pakistan ini. Ibarat pepatah, sudah jatuh ditimpa tangga pula. Sudah menjadi korban perkosaan, dijatuhi hukuman mati pula.

Remaja perempuan berusia 19 tahun di sebuah kampung di Wilayah Punjab, Pakistan itu, bermaksud mengadukan perbuatan bejat yang dilakukan oleh sepupunya.

Namun, apa yang didapat gadis itu, hakim tidak formal di Punjab malah menghukum dia sebagai perempuan penzina sehingga layak menerima hukuman mati. Pemerkosanya pula yang  bebas.

Remaja perempuan itu dilaporkan telah dijatuhi hukuman mati oleh mahkamah  desa di Punjab, Pakistan, kerana melakukan hubungan seksual dengan sepupunya.Anak perempuan itu menolak untuk melakukan hubungan seksual dengan sepupunya. Namun, sepupunya justeru memaksanya dengan mengacu senjata yang membuatnya menyerah.

Perempuan muda itu mengatakan dalam sebuah keterangan kepada polis bahawa dia dan keluarganya tidur di rumah mereka di Rajanpur, sebuah daerah Punjab barat daya, masa sepupunya masuk ke rumah tersebut dan melakukan serangan seksual kepadanya.

"Saya tidak boleh bertindak balas apa-apa kerana dia memegang pistol," kata perempuan itu kepada polis, sebagaimana dilaporkan Press Trust of India.

"Tapi panchayat (dewan desa di Pakistan, Red.) Menolak untuk menerima kenyataan saya dan menyatakan, saya sengaja tidur dengan sepupu saya," kata perempuan itu kepada polis.

Sumber: Kompas.com

Makam Berusia 1,200 Tahun Ditemui di Nicaragua


Kubur Zaman Purba Ditemukan Di Nicaragua
Pekerja pembinaan yang membina stadium besbol nasional baru di Nicaragua menemukan  tanah perkuburan berusia lebih daripada 1,200 tahun.
 

Di makam itu terdapat sisa-sisa rangka manusia dan terdapat pula banyak tembikar, demikian dilaporkan oleh agensi berita Perancis, AFP, Rabu (21/6/2017).


Beberapa pegawai tempatan pada Selasa (20/5/2017) mengatakan, di tapak tanah perkuburan dari zaman pra-Colombia itu ada guci keramik dan sisa-sisa rangka manusia, seperti tengkorak dan tulang.



Bahagian artifak yang ditemui adalah "tanah perkuburan yang tersusun dari kira-kira 800 hingga 350 tahun sebelum Masehi," kata Ivonne Miranda, Pengarah Arkeologi di Kementerian Kebudayaan Nicaragua.


"Ini memberi kita input yang lebih baik tentang bagaimana sebenarnya masyarakat pra-Hispanik itu hidup" di daerah Managua moden, kata Miranda.


Barang-barang yang dijumpai akan dipamerkan di Muzium Budaya Nasional, katanya.

Sumber: Kompas.com

Monday, June 19, 2017

Nelayan Temukan Ikan Lumba-Lumba Berkepala Dua

Ikan Lumba-lumba Berkepala Dua
Seekor ikan lumba-lumba  berkepala dua tersangkut jaring oleh kapal nelayan di Laut Utara, Belanda. Ketika diangkat , ikan lumba-lumba  tersebut sudah mati dan para nelayan yang ketakutan kerana telah menjaring haiwan tersebut melemparkannya kembali ke air.

Erwin Kompanje, seorang penyelidik di Natural History Museum dan Erasmus MC University Medical Center di Rotterdam, Belanda, menulis mengenai penemuan haiwan tersebut dalam jurnal Deinsea.

Dia menulis bahawa ikan lumba-lumba  itu  baru lahir, terlihat dari sirip punggung yang masih lembik, pusat yang terbuka, rambut di kawasan hidung, dan bentuk mulut yang seperti paruh. Dengan panjang 70 sentimeter, Kompanje menganggarkan bahawa haiwan tersebut mempunyai berat enam kilogram.

 
Ikan lumba-lumba  tersebut juga mempunyai dua kepala yang sempurna dan satu tubuh yang sempurna dengan dua sirip dada. Penggabungan mulai berlaku pada bahagian perut dan pinggang sehingga haiwan tersebut hanya mempunyai satu kelamin jantan sahaja. Kompanje menulis bahawa ciri-ciri ini menunjukkan haiwan tersebut merupakan kembar siam dan penggabungan terjadi di antara dua embrio yang berkembang dengan baik.

Kompanje juga menulis bahawa kes ini sebenarnya baru pertama kali dalam dunia penyelidikan porpoise dan lumba-lumba. Catatan ilmiah bahkan menganggarkan kemungkinan berlakunya cetacea kembar normal kurang dari satu dalam 200 kerana tubuh ibu yang tidak mempunyai cukup ruang untuk dua janin.

Malangnya, haiwan tersebut langsung dibuang ke air oleh para nelayan sehingga menutup kemungkinan untuk diteliti lebih lanjut.

Penyelidik ini berkata bahawa walaupun punca kematian ikan lumba-lumba  berkepala dua tersebut tidak diketahui dengan pasti, tetapi dengan keadaannya, kemungkinan besar haiwan tersebut tidak boleh berenang. Selain itu, ada dugaan bahawa jantung haiwan tersebut juga menyatu sehingga tidak dapat berfungsi dengan sempurna.

Ditambah dengan tuntutan untuk harus langsung boleh berenang sendiri selepas dilahirkan, kemungkinan bayi porpoise atau lumba-lumba yang kembar siam untuk bertahan hidup sangatlah rendah.

Sumber: Kompas.com

Friday, June 16, 2017

Keajaiban Dunia ke-8 Ditemukan

 
Keajaiaban Dunia Ke-8
Kira-kira 130 tahun yang lalu, ada dua mata air legenda bernama Teres Putih dan Teras Merah Muda di sekitar Tasik Rotomahana, Pulau Utara New Zealand. Disebut-sebut sebagai "keajaiban dunia kelapan", kedua-dua mata air tersebut terbentuk oleh pengumpulan deposit yang kaya akan silika dari mata air panas bumi purba.

Malangnya, keajaiban dunia kelapan ini hancur akibat letusan Gunung Tarawera pada tahun 1886. Ketika magma naik ke atas dan bertemu dengan tasik yang dikelilingi oleh Teres Putih dan Teras Merah Muda, serentetan reaksi berupa letupan dan semburan lava terjadi. Tenaga yang dilepaskan oleh kejadian ini walaupun dijangka menyaingi Tsar Bomba, bom nuklear terbesar yang pernah diledakan.

Sejak itu, pencarian terhadap serpihan Teres Putih dan Teras Merah Muda terus dilakukan. Namun, kedua-dua lokasi legenda tersebut seperti hilang bak ditelan bumi, sehingga sebuah kajian yang diterbitkan dalam Journal of the Royal Society of New Zealand pada tahun 2016 menklaim telah membuat satu kejayaan dalam pencarian Teres Putih dan Teras Merah Muda.

 
Rex Bunn, salah satu ahli penyelidik, berkata bahawa mereka telah menemui lokasi yang pasti dari kedua-dua mata air berkat buku harian seorang pakar geologi dari adab ke-19, Dr Ferdinand von Hochstetter.

 
Dalam buku harian yang ditunjukkan kepada Bunn oleh Sascha Nolden dari National Library of New Zealand tersebut, Hochstetter menggambarkan Teres Putih dan Teras Merah Muda ketika sedang melakukan kajian geologi di New Zealand. Hochstetter juga menandakan kedua-dua lokasi tersebut dalam buku hariannya.

 
Namun, mencari Teres Putih dan Teras Merah Muda dengan bantuan buku harian Hocstetter ternyata tidak mudah. Sebab, letusan Gunung Tarawera tidak hanya menanam kedua Teres tersebut, tetapi juga menggeser lanskapnya.

 Menggunakan teknik kartografi forensik iaitu membandingkan peta New Zealand masa kini dengan data pada tahun 1859, Bunn dan Nolden mencari lokasi Teres Putih dan Teras Merah Muda sekarang. "Kita menghabiskan 2,500 jam untuk meneliti selama 12 bulan terakhir," kata Bunn.

 
Berkat kerja keras tersebut, Bunn kini menklaim dengan optimis telah mencari lokasi yang pasti dari kedua-dua mata air tersebut dengan tingkat kesalahan kurang lebih 35 meter. Namun, kebenaran akan tuntutan Bunn masih perlu disahkan. Dia pun menyerahkan keputusan untuk menggalinya kepada pihak berkuasa suku Tuhourangi di kawasan tersebut.

Selamat Datang Ke Lubang Paling Dalam Di Dunia

Lubang Yang Paling Dalam Di Dunia


Lihat gambar di atas. Anda mungkin merasa tidak ada yang istimewa dengan pemandangan dalam gambar. Namun, di bawah penutup besi yang berkarat tersebut adalah lubang buatan terdalam di bumi.

Dikenali dengan nama Kola Superdeep borehole, lubang dengan diameter kurang daripada 23 sentimeter di Murmansk, Rusia ini mencapai kedalaman 12 kilometer ke kerak bumi, kira-kira dua kilometer lebih dalam daripada Jurang Mariana yang merupakan bahagian terdalam dari lautan. 

Kisah Kola Superdeep borehole bermula pada tahun 1960-an ketika Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet terlibat perang dingin dan berlumba-lumba dengan teknologi. Walaupun yang lebih ditonjolkan adalah perlumbaan ke luar angkasa, kedua-dua negara tersebut juga bersaing untuk menggali lubang terdalam di dunia.  
Di Amerika Syarikat, projek penggerudian tersebut dilakukan di perairan Pasifik Mexico dengan nama Project Mohole. Untuk pertama kalinya di dunia, pasukan penyelidik AS berjaya menembusi laut sedalam 3,600 meter dan terus menggerudi hingga 183 meter di bawah dasar lautan. Kejayaan ini membuktikan bahawa pengeboran minyak di lautan dapat dilakukan. Namun, sayangnya pembiayaan terhadap projek tersebut dihentikan pada tahun 1966 tanpa alasan yang jelas. 
Sementara itu, para penyelidik Kesatuan Soviet yang mendengar adanya Project Mohole di AS pun tidak mau kalah. Bermula dari era 1970-an hingga 1994, mereka menggerudi di semenanjung Kola yang terletak di hujung utara Rusia dan mewujudkan lubang terdalam di dunia yang dinamakan Kola Superdeep borehole. 
Dari lubang tersebut, para penyelidik juga mempelajari pelbagai perkara menarik mengenai bumi seperti tidak adanya peralihan dari granit ke basalt dari tiga ke enam kilometer di bawah permukaan bumi. 
Sebelum ini, para saintis geologi yang menggunakan gelombang seismik untuk menganalisa kerak bumi menduga adanya jenis batu baru pada kedalaman tersebut. Namun, para penyelidik projek Kola hanya mencari lebih banyak granit pada kedalaman tiga hingga enam kilometer. Ternyata, perubahan yang dikesan sebelum ini bukanlah perubahan jenis batu, tetapi perubahan susunan kimia dan mineral (metamorfik) pada granit. 
Lebih mengejutkan dia lagi, para penyelidik juga mendapati air di dalam Kola Superdeep borehole. Berbeza dengan air tanah, air tersebut berasal dari atom hidrogen dan oksigen yang dikeluarkan oleh batu granit kerana tekanan yang luar biasa. 
Bryan Nelson dari Mother Nature Network 31 Mei 2014 melaporkan, tapi penemuan yang paling luar biasa daripada projek ini adalah fosil plankton mikrokopis berusia 2 bilion tahun pada batu yang terletak enam kilometer di bawah tanah. Mikrofosil tersebut berasal dari 24 spesies kuno yang dibungkus dengan bahan organik dan mampu bertahan di bawah tekanan dan suhu yang melampau di bawah tanah. 
  
Namun, misteri terakhir yang diungkap oleh para penyelidik Kola Superdeep borehole pada tahun 1994 menjadi paku pada peti mati projek tersebut. Begitu penggerudian mencapai kilometer ketiga di bawah tanah, perubahan suhu meningkat secara tiba-tiba dan pada titik terdalamnya di kilometer ke-12, suhu mencapai 180 celcius. Suhu tersebut melebihi perkiraan para penyelidik dan membuat mesin pengebor rosak.

 
Akhirnya, projek ini rasmi ditutup pada tahun 2005 dan kini yang tersisa dari lubang terdalam di dunia hanyalah tutup besi berkarat yang tak bernama.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online