Monday, August 25, 2014

Bayi Berusia 3 Minggu Boleh Memegang Botol Susu Sendiri


Jika dilihat secara kasar,Amara Chiedozie, bayi yang berumur tiga minggu ini, kelihatan sama dengan bayi pada umumnya. Namun, yang membezakan adalah fakta bahawa Amara sudah boleh memegang botol susunya sendiri. Kemampuan yang luar biasa tersebut sudah kelihatan sedari ia berusia tiga hari!

Kekuatan dari genggaman bayi Amara membuat seluruh keluarga dan dokternya terkesima. Bagaimana mungkin, seorang bayi yang belum berusia satu tahun sudah mempunyai tenaga untuk melakukan hal ini.

"Ketika saya memberinya makan, saya melihatnya sudah mula bergerak-gerak seperti bergetar. Lalu, ia memegang botol susunya begitu saja. Kami tidak percaya kerana bayi seusia Amara tidak dapat melakukan hal tersebut. Saya benar-benar terkejut. Saya bahkan mendokumentasikannya setiap hari, "ujar ibu Amara, Onyi Chiedozie (20), seorang ibu tunggal dari Chadwell Heath, Essex, Inggeris.

Kemudian, Chiedozie mengatakan bahawa jika Amara sudah merasa kenyang dan tak lagi ingin susu, maka ia akan mendorong botol susu tersebut.

"Amara belum kuat membaling botol susu, jadi ia menolaknya. Jika sangat lapar, tubuhnya seperti bergetar. Lalu, ia akan mengambil botol yang dihulurkan ke dekat tangannya," terangnya.

Selain susu formula, Amara juga masih mengambil ASI. Chiedozie mengatakan bahawa kali pertama Amara menyusu padanya, ia merasakan perih dan sakit. Namun, seiring waktu, keadaan yang demikian berubah menjadi sangat selesa.

Seperti dipetik DailyMail, ketika sedang melakukan pemeriksaan bulanan, banyak adik-beradik dan doktor yang terkejut dengan perkembangan neuron motor Amara. Tak sedikit dari mereka yang berlumba-lumba mengabadikan detik-detik ketika Amara memegang botol susunya sendiri.

Walaupun demikian, Clare Byam Cook, salah satu ahli Midwife and Breastfeeding Counselor, mengatakan bahawa kemampuan Amara harus terus dipantau kerana kesannya tak selalu positif. Sebab, pada usia awal, setiap bayi masih sangat memerlukan pelukan seorang ibu. Salah satu cara terbaik melakukannya adalah dengan memberikan ASI.

"Bayi butuh pelukan dan dekapan ibunya sekerap mungkin. Waktu terbaik adalah saat menyusui. Momen ini untuk membina kebersamaan antara bayi dan ibunya, sekaligus sebagai sarana melatih pergerakan motor," ujar Cook.

Selain itu, para ahli juga mengatakan, membiarkan bayi makan dan minum sendiri sangatlah berbahaya. Sebab, ini boleh membuat mereka tersedak dan mencetuskan hal-hal yang tidak diingini.

Sumber: Kompas.com

0 Comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online