Friday, July 25, 2014

Cinta Pada Pandang Pertama, Tulus Atau Nafsu?


Lain hal dengan lelaki, sejumlah wanita cenderung percaya dengan mitos cinta pada pandangan pertama. Entah karena memiliki pengalaman pribadi, atau terperdaya film-film cinta produksi Korea. Namun, yang pasti, tak sedikit wanita yang bermimpi bertemu pasangan jiwanya lewat cinta pada pandangan pertama.
Menurut penelitian yang dilakukan oleh University of Chicago, saat bertemu dengan seseorang untuk kali pertama, dan Anda ingin mengetahui apakah ia benar-benar jatuh cinta atau sekadar nafsu seksual, cuba perhatikan gerakan matanya.

Penelitian mengatakan bahwa saat seseorang benar-benar tertarik karena perasaan, maka gerakan matanya akan tertuju pada wajah Anda. Namun, jika tertarik karena desakan seksual, maka gerakan matanya terarah pada bahagian-bahagian tubuh, seperti misalnya pada dada, pinggul, rambut, dan leher Anda. Pola gerak mata ini ditemui pada pria dan wanita.

"Dengan mengidentifikasi pola gerakan mata yang spesifik terhadap pasangan, penelitian ini berpotensi untuk menjadi alat ukur biologis, yang membedakan perasaan cinta yang romantis atau hasrat seksual. Pada akhirnya, penelitian ini menawarkan jalan baru bagi dunia psikiatri atau terapi bagi pasangan," ujar Stephani Cacioppo, Kepala Penelitian.

Awal tahun ini, Stephanie dan suaminya, John Cacioppo, juga meneliti letak pengalaman seksual dan pada bagian otak. Ternyata, keduanya berada di area yang terpisah. Hasrat seksual dideteksi sebagai pengalaman yang konkrit dan mudah untuk dijelaskan, sedangkan rasa cinta romantis cenderung lebih abstrak dan sulit diterjemahkan lewat kata-kata.

Sumber: Kompas.com

0 Comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online