Saturday, August 17, 2013

Penulis Novel Terkaya 2013



EL James, penulis Inggeris yang merupakan salah satu fans cerita Twilight menjadi sorotan saat ini. Buku pertamanya, yang kemudian terbit dalam tiga siri, Fifty Shades of Grey, termasuk dalam senarai buku paling laris di dunia. Bahkan dalam perolehan pendapatan antara penulis buku pada tahun 2013, majalah Forbes menempatkannya di urutan pertama, mengungguli penulis novel kawakan seperti Danielle Steel, Stephen King, dan James Patterson.

Menonjolnya EL James, menambah deretan panjang senarai penulis perempuan, selepas JK Rowling dengan Harry Potter, Stephenie Meyer dengan Twilight, dan Suzanne Collins dengan Hunger Games. Bezanya, penulis yang bernama asli Erika Leonard James ini meramu kisah romantis dengan bumbu seks yang berjaya mencuri perhatian awam.

Banyak anggapan kalau mau berjaya, tirulah genre yang lebih dulu meraih sukses, atau sekurang-kurangnya mirip. Namun James mengabaikan nasihat tersebut.

Menyusul berjaya para penulis buku sebelumnya yang telah dialihkan ke skrin lebar, karya James juga sedang dalam proses penggarapan untuk filem adaptasi. Fifty Shades of Grey versi filem rencananya bakal ditayangkan pada Ogos tahun 2014 (Sam Taylor-Johnson telah diumumkan sebagai sutradaranya).

Untuk projek filem ini, James mengantongi lagi tambahan pendapatan bernilai 5 juta dollar AS, di samping royalti atas bukunya yang membuat ia menerima pendapatan mencapai 95 juta dollar AS.

Berjaya kisah Fifty Shades of Grey tak lain kerana ceritanya yang, bagi sebahagian besar perempuan, mudah disukai. Plotnya terinspirasi dari novel Twilight, di mana ada tokoh lelaki yang sempurna, tampan, dan kaya raya (mirip dengan Edward Cullen). Sementara tokoh perempuannya mewakili sosok perempuan biasa. Plot cerita ini ampuh memikat pembaca, sekurang-kurangnya banyak perempuan yang kemudian memburu buku ini kerana mewakili impian mereka sendiri.

Padahal, tiga siri Fifty Shades of Grey merupakan buku pertama dari EL James. Bekas pegawai stesen televisyen yang tinggal di United Kingdom ini punya cara khusus dalam memasarkan karyanya. Dia mencetak lebih dari 70 juta kopi, yang kemudian terjual dalam masa lapan bulan pertama sejak diterbitkan.

Bagi industri penerbitan buku, sukses ini menjadi pembuktian bahawa tidak ada formula khusus untuk membuat buku laris. Namun, Michael Pietsch, CEO Hachette Book Group, percaya ada dua hal yang membuat Fifty Shades of Grey boleh berjaya, yakni kejutan dalam cerita dan orisinalitasnya.

Bagaimanapun dua hal ini patut dimiliki oleh sebuah karya. Walaupun pada kenyatannya kadang penerbit selalu mencari karya yang seleranya mesti sama dengan yang sudah lebih dulu berjaya. Padahal mestinya tidak demikian. Karya yang berbeza dan punya genre sendiri, boleh juga mencuri perhatian. Seperti halnya Fifty Shades of Grey ini.

0 Comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online