Wednesday, July 31, 2013

Tidak Pernah Puas Dengan Saiz Payu Daranya

 
Bangga Dengan Pembedahan Yang Dilakukan.
Sebilangan kecil wanita mungkin beranggapan bahawa mereka akan semakin cantik jika mempunyai payudara yang bersaiz besar. Salah seorang  daripadanya  Josie Cunningham.

Ibu dua anak ini mengaku menjalani pembedahan pembesaran payudara dari saiz 32 A menjadi 36 DD. Isunya, operasi pembesaran payudara ini dibiayai oleh NHS (National Health Service). Aktiviti sosial NHS, yang merupakan sebahagian daripada badan usaha kerajaan, dibiayai dari cukai.Inilah yang lantas dipermasalahkan oleh masyarakat. Apakah wang mereka layak digunakan untuk membiayai operasi estetika seperti pembesaran payudara? Namun yang membuat masyarakat lebih geram lagi, lima bulan selepas operasi pembesaran, dengan santai Josie mengumumkan bahawa ia ingin mengembalikan payudaranya ke ukuran semula.


"Saya sangat layak untuk mendapatkan operasi kembali. Awalnya saya akui memang terlalu terburu-buru untuk minta membesarkan payudara sampai 36DD. Tapi sekarang saya merasa sangat tidak percaya diri," sesalnya.


Perempuan yang tinggal di Leeds ini mengaku bahawa selepas payudaranya diperbesar, ia mengalami banyak celaan. Ia diolok-olok dengan panggilan "gadis berpayudara besar dari NHS". Ia ingin mengembalikannya ke ukuran semula dengan alasan payudaranya yang terlalu besar itu telah menarik publisiti negatif terhadap dirinya.


Para pengkritik maupun anggota masyarakat lainnya berpendapat bahawa seharusnya wang NHS digunakan untuk membantu masyarakat dengan kes kesihatan yang jauh lebih layak. Operasi pertama implan payudara ini saja telah menghabiskan dana Rp 78 juta. Sedangkan operasi pengembalian saiz payudara ini dijangka menghabiskan dana Rp 25 juta.


Dibanding kes pembesaran payudara Josie, banyak orang di persekitaran rumahnya di Leeds dianggap lebih layak menerima bantuan NHS. Beberapa batu dari rumah Josie, ditemukan Oliver Dockerty, anak yang menderita cerebral palsy (lumpuh otak). Malangnya, NHS menolak permintaan Oliver untuk membiayai operasinya agar ia boleh bekerja lagi.


Mendengar hal ini, masyarakat yang marah telah membuat sebuah petisyen dalam talian yang menuntut Josie membayar wang yang dibelanjakan untuk operasinya kepada negara."Saya punya hak untuk menuntut operasi lagi. Saya sudah membayar cukai sejak usia 15 tahun, termasuk ibu bapa saya. Dan kes saya ini bukan hanya tentang perubahan kosmetik, tetapi juga tentang ketenangan fikiran saya," kilahnya.


Alasan mengajukan operasiApa sih alasan yang membuat Josie berfikir untuk meminta operasi pembesaran payudara? Josie mengaku bahawa saat mempunyai payudara kecil, ia selalu diejek oleh rakan-rakannya sehingga ia merasa tertekan dan terganggu emosinya.


Meski tomboi, namun di usia 8-9 tahun Josie bermimpi menjadi model. Pada usia 13 tahun, ia mulai sering menerima ejekan, seperti si dada rata, man of the match, sampai menyeterika. Akhirnya ia pun meninggalkan sekolah pada usia 16 tahun, dan berunding ke doktor untuk mempersoalkan mengapa payudaranya tak tumbuh besar seperti perempuan lain.


Ia mengaku bahawa payudaranya juga tak semakin besar sekalipun ia sudah berkahwin dan mempunyai anak. "Dua kehamilan saya tidak membuat payudara saya jadi lebih besar, dan ini membuat saya tidak boleh menyusukan," sesal perempuan yang pernah bergabung dengan Tentera Laut Inggeris ini.


Payudara yang kecil menurut Josie sangat mengganggu hubungannya dengan pasangan. Ia tidak ingin pasangannya melihat tubuhnya tanpa busana, kerana tak percaya diri. Hal inilah yang menyebabkan terjadinya masalah rumah tangga dan membuatnya bercerai.

Sumber: Kompas.com

0 Comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online