Wednesday, January 18, 2012

Tatabahasa VS Tatasusila

Manusia bercakap menggunakan perkataan-perkataan. Perkataan-perkataan itu disusun menjadi ayat-ayat. Tiap-tiap perkataan mempunyai makna. Cara-cara bagaimana perkataan disusun di dalam ayat juga mempunyai makna. Cara-cara itu disebut TATABAHASA.

Melihat tulisan di atas , saya memetiknya dari sebuah buku yang ditulis oleh Prof. Abdullah Hassan.
Mengapakah saya memasukkan entri ini . Pertamanya , kita sebagai manusia yang boleh berkata-kata perlu bijak menyusun kata agar tatabahasa kita betul. Sungguh malu saya sebagai seorang rakyat Malaysia , masih kedengaran lagi penduduknya tidak fasih dan bijak menyusun kata dalam bahasa Melayu. Bukan kita ingin membanggakan Bahasa Ibunda Malaysia , sekurang-kurangnya jagalah bahasa kita agar dipandang tinggi oleh bangsa negara lain. Melalui tatabahasa terdapat satu lagi tata dalam berbahasa iaitu tatasusila.

Rakyat Malaysia sejak akhir-akhir ini semakin hilang tatasusila dalam berbahasa. Kita dapat lihat kepada pelajar atau mahasiswa sendiri yang diakatakan orang bijak pandai. Mereka sering meluahkan pendapat dan perasaan dengan menggunakan bahasa yang amat tidak patut. Terutamanya dalam media sosial yang boleh diakses seluruh dunia. Bahasa melambangkan bangsa dan cerminan diri kita. Sedih melihat anak didik yang diajar bertatasusila tidak menunjukkan kebijaksanaan dalam berbahasa. Seperti kata orang " Budi Bahasa Budaya Kita". Justeru , kepada pembaca semua , marilah kita bertatabahasa dan bertatasusila dalam berbahasa.

0 Comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online