Saturday, February 26, 2011

HILANG IDEA ATAU HILANG SEMANGAT ?

Melihat tajuk entri saya hari ini , tentu perkara ini pernah berlaku kepada sesiapa sahaja. Kali ini saya ingin berkongsi mengenai saya kehilangan idea dalam bidang yang cukup saya minati iaitu penulisan sajak. Bermula dari tahun 1996 hinga hari ini minat menulis sentiasa ada. Namun yang menjadi masalahnya , idea menulis semakin hari semakin luntur. Apatah lagi setelah berpindah balik ke utara ini. Saya menulis secara suka-suka dan tidak menganggap saya sebagai seorang penulis yang hebat. Adakah saya seorang penulis di Malaysia ini? Oh jauh panggang dari api! Tapi , jika anda semua ingin lihat hasil penulisan saya dalam Katalog Awam Dalam Talian ( KAWAT ) ( OPAC - Online Public Access Catalog ) boleh klik sini.
Itulah sebahagian hasil penulisan saya yang tersiar dalam akhbar dan majalah di Malaysia ini.

Tapi semangat menulis dah semakin hilang. Sejak 2010 saya tidak lagi menhantar karya ke mana-mana akhbar atau majalah kerana hilang idea ataupun saya hilang semangat. Mungkin kurang membaca menyebabkan saya semakin malas menulis. Anda pernah alami perkara ini?

6 Comments:

zul permatang badak said...

ANJUNG SENA...
Pernah membaca karya saudara diakhbar..
he he....saya juga seperti saudara... setelah mempunyai tanggungjawab terhadap keluarga...minat untuk nenulis hilang......
tak tau kenapa mungkin juga kurang membaca.......lagi pun ....hubungan kita dengan persatuan penulis semakin jauh.....dulu kita bergerak dengan grup.....grupemuisi.

MENULIS DIAKHBAR MEMPUNYAI NILAI YANG MENDALAM..... Tidak semua dari kita diberi kesempatan.

Menulis diblog....emmm...tulis apa saja....
nilainya....sedih...adik2...guna bahasa SMS....
Mana bakatnya?.......

Anonymous said...

En Zul
Kiranya , pemikiran kita hampir serupa. Saya jarang berblog dan menulis di blog ni. Tapi apabila saya menjelajah lebih jauh kerana ingin melihat sejauhmana bloger-bloger kat Malaysia ni menulis. Sayang sekali ...bahasa yang digunakan dicampuradu. tambah-tambah mereka yang sudah lama dalam bidang ini. Entahlah En Zul..mungkin salah kita juga kot...jadi cikgu ..tapi tak pernah nak ajar anak murid cinta Bahasa sendiri. cinta sains , cinta matematik , cinta lain-lain lebih penting. Kalau tak salah saya lah...

anjungsena

yua said...

saya selalu hilang semangat. tp bkn dalam aspek pnulisan since saya x terlibat dalam bidang tsebut. tp slalu hilang smangat trutamanya dalam bab study....

zul permatang badak said...

Anjung Sena..
Penulisan berbentuk ilmiah kurang mendapat sambutan...lihat diruangan komen....dingin saja...
tapi ayat2 SMS...yang tersedak sedak..kita yang dewasa membacanya sampai berpuluh komen...

Malang adik2 kita tidak mengambil peluang kesempatan yang terbuka ini untuk mengasah bakat...mengenengahkan keupayaan diri...sekurang kurangnya
sebagai pelapis....untuk mengisi.. atau menambah ....barisan penulis ....
Dari pengalaman saya sendiri...mungkin juga Anjung Sena..pernah mengalaminya...perit untuk menambat hati editor....kadang2 tu berpuluh sajak yang dikirim hanya satu disiarkan...
letih bukan...tapi kepuasan dipihak kita...mmmm...betapa gembiranya...usaha gigih kita diberi perhatian...

kita berjuang memperbetulkan bahasa...editor adalah guru...
beliau ada hak untuk bakulsampahkan karya kita........mungkin ada silap....

ya...berbeza menulis diblog........
jumpa lagi...selamat menulis dari saya.....

Anonymous said...

yua
Jangan hilang semangat dalam belajar kerana belajar itu menggerakkan minda. Biasalah tu , kadang-kadang kita hilang semangat hanya sekejap saja. Cari ia semula

Anjungsena

Anonymous said...

En Zul
Saya setuju, kepuasan dipihak kita apabila karya disiarkan. Editor mengajar kita menggunakan bahasa yang betul. Mugkin tak salah menggunakan bahasa yang kadang-kadang saya pun tak faham memnacanya. Apap pun jangan lupa indentiti bahasa kita sudahlah....

Harapan saya, ada orang yang dapat memberi kesedaran kepada semua tentang Bahasa kita

anjungsena

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

blogger templates | Make Money Online